Posted in Note from me

Titik Hitam Itu

Kurungan dalam rindu,  kurungan dalam sendu.

Sukar, asing, hiba tangis dan pilu. 

Sesat aku di lembah hina. Teguh selamanya berdiri atas kayu yang rapuh. 

Buaian mimpi membuatkan aku terus berlari keriangan. Tangisan tanpa suara, bunyinya riang tapi seakan semalu di dalam hati. 

Kenapa masih mengikut angin ribut yang pasti bakal memukul badai? Kenapa masih girang walhal dirimu semakin jauh diceruk usang? 

Tali. Ya, tali yang bakal menyelimuti tubuh ku. Di ikat kuat di bawah pohon. Jangan terbiar di dalam karungan guni.  Pintalan itu sama ada membawa sesat atau sang benar. 

Gigil masih terus aku rasakan. Sejuk beku walau bawah pancaran panas matahari membara. Gelisah, resah terus menghujani diriku. 

Biar semua habis di makan hari. Namun berganjak tidak sekali. 

Tidak sekali-kali!!!

Advertisements